Copyright © Mindsphere
Design by Dzignine
20 September 2010

Liburan Lebaran Idul Fitri 1431 H

huh, capek juga ya bikin cerpen gaje. kita rehat dulu bikin cerpennya yak, sekarang gua mau share pengalaman gua saat liburan nih...

gak kerasa ya ternyata liburan udah selese lagi. dan baru aja tadi pagi gue bela-belain kegerahan dan sumpek-sumpekan di tengah lautan manusia yang mungkin pada belom mandi buat mendapatkan tangan guru untuk nantinya gua tempelin di jidat atau mungkin dijilat. biasanya, tuh tangan dipake buat nabok pala gua pake buku  yang tebelnya naujubilah. tapi, walaupun banyak hal yang membuat gua terpaksa untuk membenci guru kayak tiba-tiba nilai gua dikasih jeleklah ato cara ngajarnya rada bikin gua kesel ato apalah itu. yah tapi itulah guru smanli, guru-guru yang di seleksi untuk bisa dipanggil guru di smanli (apasih). tapi dari semua guru, ada satu guru yang membuat gua harus ngelap keringet sama nelen ludah untuk maapinnya. dia guru ekonomi gua saat kelas 10. sebenernya gua sayang ama dia, sebagaimana dia menyayangi gua di waktu kecil (loh?). tapi mungkin karna sifatnya yang rada gitulah dan gak bisa diubah, gua harus rela untuk maapin guru gua tercinta itu.

abis salaman, tiba-tiba urat leher gua melilit dan membuat gua gak bisa nengok ke atas. mungkin ini gara-gara gua yang naik turun ngejedotin pala gua ke guru-guru haha (bahasanya ngga banget). tapi walau udah seminggu lebih lebaran lewat, suasana lebarannya masih kerasa saat itu. walau saat antri gua gak ngerasa lebaran tapi sempitan, bahkan sumpekan dan demekan. dan dodolnya gua malah pake sweater pas itu. alhasil, jadilah bubur dari badan gua yang bisa membuat laris deodoran (baca : kedodoran). beuh, badan gua udah terasa mandi saat itu. sayangnya gua lupa bawa sabun, shampo, sikat gigi ama anduk. jadinya gua disangka ujan-ujanan padahal cuaca cerah hahaha.

pas lagi antri, tiba-tiba ada temen gua yang nyeletuk "awas copet, awas copet". dan gua pun ikutan nyeletuk "awas cepot, awas cepot". nyamber lagi orang tau darimana "awas ada suleee...". gua tambah nyeletuk "alaah, gua panggil awas kinton juga nih" (awan ! jauh gila hahaha). yap, suasana emang bener-bener garing saat itu. padahal kondisi orang-orang disitu lagi pada gerah-gerahnya. untung aja gak ada cewe yang "buka warung" disitu (tau kan maksudnya? haha). tapi percakapan sedeng yang penuh air ledeng dari tubuh-tubuh siswa sma itu belom selesai. tiba-tiba ada yang nyeletuk lagi "awas woi sesama jenis" ditambah orang yang gak tau diri "awas woi nyamber dari belakang" dan tiba-tiba ada yang masang lagu dewi dewi "jangan lagi kamuuu menusuk dirikuu, dari belakaang". apalagi ditambah lagu vierra "aku kan bertahan, meski takkan mungkin.." dan gak lama (tetep vierra) "walau periih..". wah, suasana makin kacau dah waktu itu heu !

okeh kembali ke topik, tapi bukan topik saya bundar haha. topik kita kan ngomongin liburan, nah sekedar cerita dikit ngapain aja gua liburan. seperti biasa, gua liburan di kuburan (loh?) maksudnya mudik ke jakarta haha. pasti bingung kan? ke jakarta ko mudik ada juga ngota haha. dari bogor gua nyampe di jakarta sekitar tanggal 7 september atau h-3 lebaran. saat itu gua abis itikaf di istiqlal pas tanggal 6-7 nya hehe (sok alim). tapi kali ini berbeda, gua ke jakarta tepatnya rumah mbah (nenek) gua sendirian. jadi dari istiqlal gua langsung ke rumah mbah gua. pada bingung kan kenapa gua manggil nenek gua mbah? (enggaaaa). okeh sekedar cerita aja dari bokap gua. jadi gini, pakde syahri (gua manggilnya gitu) adalah anak pertama dari 9 bersaudara (kalo ga salah), dan bokap gua adalah anak ke-tujuh (katanya sih itu angka tuhan, bener gak sih?). waktu pakde syahri masih berumur sekitar 1 tahunan, dia mencoba membuat panggilan untuk kakek dan nenek gua. kakek gua dipanggil ayah dan nenek gua dipanggil mamah. tadinya sih maunya dipanggil gitu, tapi karna lidah pakde gua yang mungkin rada cadel dan mulutnya penuh dengan bubur merah bubur putih, namanya pun berubah. nenek gua jadi dipanggil mbah dan kakek gua dipanggil aah (baca : bukan aaah tapi a ah). dan itu berangsur lama sampe anaknya yang kedua lahir yaitu pakde idris. maka dari itu, diabadikanlah nama keramat itu ampe sekarang. tapi sayang, mbah dan aah gua udah tenang di sisi Allah SWT Yang Maha Kuasa.

yak, jadi mau tau gua ngapain aja gua pas liburan? sebenernya sih simpel, liburan gua gak jauh dari makan, tidur, nyetor, twitteran, ngegaje (ngapain tuh) sama palingan ke gramedia matraman. gua juga punya banyak pengalaman menarik, menyedihkan dan menyenangkan saat itu. salah satunya ya terciptanya blog ini haha. okeh mungkin cuma segini doang yang bisa gua utarain, nanti kalo sempet gua selatanin, timurin atau mungkin baratin (apasih) haha. yap see you at the next time yah mameen... :** <---salam unyu <---alay